Dilarang Mengutuk Hujan

Rp 60.000 15%
Rp. 51.000

Dilarang mengutuk hujan, Nak….

Jika Anda membaca dua atau tiga esai saja dalam buku ini, saya yakin Anda akan terpikat pesona ayun-ayun pendulumnya yang ritmis, juga mistis.

Layaknya pendulum, bandul, logis saja Iqbal Aji Daryono berayun-ayun membidik dan menuliskan ragam spot realitas kehidupan yang dikaribinya. Gerakan pendulum, kita tahu, dipantik oleh adanya energi, dan (mari saya tegaskan) keistiqamahan muatan energi itulah yang menjadikan ayunan pendulum itu ritmis, pula mistis. Pendulum, jika berguncang-guncang deras, punahlah keindahannya. Apa yang saya maksud “ritmis” adalah berirama ketenangan dan apa yang saya maksud “mistis” adalah menyelami kedalamannya.

Kedalaman adalah sumber bagi ketenangan; riak-riak hanya mungkin bagi kedangkalan. Seseorang memang amat mungkin berubah; tetapi ayun pendulum takkan lagi mempesona mata dan jiwa bila bergronjalan akibat riak-riak energi yang berubah-ubah.

Pendulum yang ritmis, yang mistis, itulah Iqbal dalam bukunya ini.

Sekali lagi, dilarang mengutuk hujan, Nak….

Rincian buku:

Penulis : Iqbal Aji Daryono
Penerbit : DIVA Press
Tahun terbit : 2021
ISBN : 9786232932357
Halaman : 166

Buku Terkait


John Afifi
Rp 40.000 25%
Rp 30.000

Iqbal Aji Daryono
Rp 60.000 15%
Rp 51.000