Islam Desa dan Islam Kota

Rp 60.000 0%
Rp. 60.000

Tidak ada lagi sekat pemisah antara Islam Kota dan Islam Desa sebagaimana dipercuapkan dengan sangat renyah oleh Azis. Pada awalnya, klasifikasi kota-desa dibentuk berdasarkan perbedaan konsekuensi geo-kultural yang dijalani oleh para pemukim di sana. Orang yang tinggal di kota akan memiliki pengalaman dan pengamalan keagamaan yang unik, khas, dan dapat dijadikan sebagai ciri khas keagamaan masyarakat kota. Begitu pula orang-orang di desa.

Di kota, tentu sulit ditemukan sekumpulan jamaah shalat Ashar pada pukul 16.30 sebagaimana menjadi budaya para petani di Kaliangkrik, Magelang, desa asri tempat Azis dilahirkan. Di desa, tentu sulit disaksikan seberinda jamaah yang masih betah berlama-lama merapalkan doa-doa hingga berjam-jam setelah pelaksanaan shalat sebagaimana rutin diamalkan oleh masyarakat desa.

Apakah saat ini peristiwa itu masih terjadi? Terkadang masih, namun, lebih sering tidak terjadi. Sebab sekat desa-kota telah runtuh. Apalagi saat ini Android telah memanunggalkan kota dan desa. Pengalaman-pengalaman teknologis orang-orang di kota bisa dialami oleh orang-orang di desa dan sebaliknya. Di sinilah, keberagamaan manusia Indonesia akan terus menampil dengan penuh-seluruh kejutan. Selamat membaca!

— M. Yaser Arafat

Rincian buku:

Penulis : Azis Ahmad
Penerbit : IRCiSoD
Tahun terbit : 2022
ISBN : 978
Halaman : 200

Buku Terkait


Arum Faiza
Rp 60.000 20%
Rp 48.000

@mroisalmaududy
Rp 68.000 20%
Rp 54.400

Nurul Lathiffah
Rp 65.000 20%
Rp 52.000

El-Salman Ayashi.Rz
Rp 60.000 20%
Rp 48.000

Jingga Gemilang
Rp 70.000 25%
Rp 52.500

Insan Nurrohiem
Rp 45.000 20%
Rp 36.000